iklan

EKONOMI, INTERNASIONAL, OÉ-CUSSE (RAEO)

Otoritas TTU berharap TL-RI segera realisasikan zona perdagangan bebas di perbatasan

Otoritas TTU berharap TL-RI segera realisasikan zona perdagangan bebas di perbatasan

Otoritas dari Kabupaten Timur Tengah Utara (TTU) melakukan pertemuan dengan Otoritas Daerah Administratif Spesial Oé-Cusse Ambeno (RAEOA) di TTU, Indonesia. Foto Tatoli/Abilio Elo Nini

KEFAMENANU, 11 november 2022 (TATOLI) – Otoritas dari Kabupaten Timur Tengah Utara (TTU), berharap  kedua negara Republik Demokratik Timor-Leste (TL) dan Republik Indonesia (RI), segera merealisasikan perencanaan zona perdagangan bebas di perbatasan khususnya di Nusa Tenggara Timur (NTT) dan Daerah Administratif  Spesial Oé-Cusse Ambeno (RAEOA).

Hal itu disampaikan langsung  Wakil Bupati TTU, Eusabius Binsasi, saat melakukan rapat terkait kunjungan Wakil Ketua Otoritas RAEOA untuk urusan Sosiál, Maximiano Neno, beserta delegasinya di kantor Bupati  TTU, rabu.

Wakil Bupati TTU, Eusabius, mengatakan,  untuk sementara pendapatan pajak daerah TTU masih tergantung pada kelompok-kelompok dan usaha kecil, terutama perindustrian dari Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) dan perdagangan.

Berita terkait : Lengkapi ide kerajinan, Deskanasda TTU ingin berkunjung ke  Oé-Cusse  

“Kita berharap daerah perdagangan bebas ini juga segera terealisasi di antara NTT khususnya TTU dan Oé-Cusse. Kami juga sedang mempersiapkan untuk melakukan diskusi tentang hal tersebut. Karena, jika Pemerintah RI dan TL  mengimplementasinya, maka  dua daerah (TTU dan Oe-cusse) akan mendapatkan pendapatan  daerah yang lebih besar,” kata Eusabius Binsasi.

Sementara, Wakil Ketua  Otoritas RAEOA untuk Urusan Sosiál, Maximiano Neno,  mengungkapkan untuk  mengintensifikasi zona perdagangan bebas di lintas batas, belum lama ini Perdana Menteri Timor-Leste, telah memilih Ketua Otoritas RAEOA, Arsenio Bano sebagai Koordinatór untuk urusan free zona trade tersebut.

Untuk itu, katanya, mereka juga berharap  agar rencana tersebut secepatnya terealisasi.  “Di Oé-Cusse kita sedang melakukan persiapan-persiapan, yang pertama adalah pembangunan infraktuktur jalan raya,” ungkapnya.

Berita terkait : Tiba di TTU, delegasi RAEOA disambut Wakil Bupati Eusabius Binsasi

Dikatakan, pada 2022 di Oe-cusse telah memulai dua proyek besar jalan raya, dari kecamatan Pante Makassar menuju Citrana kecamatan Nítibe dengan panjang  16 kilometer, dan juga dari kecamatan Pante Makasar menuju perbatasan Napan kecamatan Oésilo dengan panjang  18 kilometer.

Reporter  : Abílio Elo Nini

Editor      : Armandina Moniz

iklan
iklan

Leave a Reply

iklan
error: Content is protected !!