iklan

INTERNASIONAL, KESEHATAN

WHO lakukan prakualifikasi antibodi monoklonal pertama pada Tocilizumab

WHO lakukan prakualifikasi antibodi monoklonal pertama pada Tocilizumab

Foto google

DILI, 15 februari 2022 (TATOLI)-   Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melakukan prakualifikasi antibodi monoklonal pertama  pada  Tocilizumab (obat Covid-19). Tujuannya untuk meningkatkan akses   perawatan yang direkomendasikan untuk pasien Covid-19.

Berdasarkan  siaran pers resmi dari WHO menyebutkan  Organisasi kesehatan dunia  menambahkan Tocilizumab, sebagai obat antibodi monoklonal, ke dalam daftar perawatan prakualifikasi untuk Covid-19. Hingga saat ini, enam perawatan Covid-19 telah diprakualifikasi oleh WHO, termasuk tiga presentasi (tiga botol, masing-masing dengan jumlah berbeda) dari produk yang diprakualifikasi.

Menurut siaran pers tersebut bahwa, ketiga produk prakualifikasi tersebut diproduksi   perusahaan pencetusnya, Roche. Tetapi, daftar tersebut akan membuka jalan bagi lebih banyak perusahaan yang akan maju   mencari prakualifikasi WHO. Sehingga meningkatkan jumlah produk yang terjamin kualitasnya dan menciptakan persaingan yang mengarah ke harga yang berpotensi lebih rendah.

Prakualifikasi produk-produk ini juga akan memfasilitasi otorisasi negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah atas mereka sebagai perawatan Covid-19.

Tocilizumab adalah antibodi monoklonal yang menghambat reseptor Interleukin-6 (IL-6). Interleukin-6 menginduksi respons inflamasi dan ditemukan dalam kadar tinggi pada pasien yang sakit kritis dengan Covid-19.

Sejauh ini, produk tersebut sebagian besar telah disahkan untuk pengobatan radang sendi di sekitar 120 negara di seluruh dunia.

WHO merekomendasikan Tocilizumab hanya untuk pasien yang didiagnosis dengan Covid-19 parah atau kritis. Ini harus diberikan oleh petugas kesehatan dalam pengaturan klinis yang dipantau bersama dengan standar perawatan Covid-19 saat ini, yang mencakup oksigen, kortikosteroid, dan obat-obatan lainnya.

Saat ini, Tocilizumab mahal dan pasokannya terbatas secara global. Harga perusahaan originator yang dibayar di pasar berpenghasilan rendah tinggi dilaporkan sekitar $ 500-600 per dosis tunggal. Dengan melonjaknya permintaan, dan lebih banyak produsen memasuki pasar, harga bisa turun.

WHO dan mitranya saat ini sedang mendiskusikan harga yang lebih rendah dan akses yang lebih baik di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah dengan produsen, Roche.

Reporter : Cidalia Fátima

Editor    : Armandina Moniz

iklan
iklan

Leave a Reply

iklan
error: Content is protected !!